nuffnang

Friday, 11 November 2011

Journey 5:

11 Nov. 2011 - Hari yang bersejarah bagi semua. Tarikh yang dicari-cari untuk diabdikan dalam sejarah hidup mereka. Macam-macam aktiviti dilaksanakan pada tarikh tersebut.

Saya berkesempatan menghadiri satu majlis perkahwinan. Jurunikah mengingatkan kita semua tentang angka 11.11.11. Ini kerana kegilaan kita semua tentang angka tersebut. Pesan jurunikah,apa yang penting pada kita semua adalah iman yang ada dalam diri masing-masing. Tanpa iman yang teguh dan kukuh, kerukunan rumah tangga akan gagal. Satu lagi yang mengusarkan jurunikah tersebut ialah 90% dari muda mudi yang memasuki alam perkahwinan tidak melaksanakan ibadat solat. Solat itu tiang agama. Solat yang sempurna akan menjadi perisai kita dari kejahatan dan melakukan perkara yang mungkar.

Usah salahkan sesiapa dalam soalan ini. Masing perlu memainkan peranan yang telah diamanahkan kepada kita. Sebagai ibu bapa, adalah menjadi tugas kita memastikan anak-anak kita tidak meninggalkan sembahyang dan selalu berpesan tentang kepada mereka tentang tugas utama mereka untuk menunaikan sembahyang di mana sahaja kita berada waima di atas kapal terbang sekalipuan. Saya memuji syarikat penerbangan MAS, mereka menyediakan ruang, menentukan arah kiblat dan sejadah untuk kita mengerjakan solat. Sebagai anak-anak, anda berkewajipan dan amat dituntut untuk mengerjakan solat. Jika tidak tahu anda berkewajipan untuk belajar. Banyak cara untuk kita belajar. Di pasaran ada CD, ada DVD, ada kaset, ada buku dan macam-macam cara. Tiada alasan untuk kita katakan kita tak ada sumber.

Sebelah petangnya pula saya untuk menghadiri jamuan kerana meraikan perkahwinan yang di adakan sebelah pagi. Saya menjengah ke bahagian dapur majlis tersebut yang diadakan disebuah taman perumahan. Rupa-rupanya masih ada lagi konsep gotong royong dalam menyediakan jamuan. Saya rasa sungguh terharu melihat bagaimana semua tukang masak bekerjasama antara satu sama lain untuk menyediakan jaudah makanan tanpa dibayar upah. Saya berborak dengan salah seorang tukang masak tersebut. Sungguhnya kata beliau, konsep gotong royong ini perlu diterapkan dalam semua majlis perkahwinan. Ini memberi kepada masyarakat setempat mengenali lebih dekat jiran tetangga. Masyrakat hari ini sudah kebendaan. Nilai kemasyarakatan dan kesukarelawan sudah mulai pupus.

Siapa antara kita yang akan mengembalikan semangat gotong royong?

No comments:

Post a Comment