nuffnang

Monday, 7 May 2012

Journey 9:
8 Mei 2012, Paya Besar, Pahang.

Lama tidak menulis, hari ini ada sedikit kelapangan dan berpeluang untuk berkongsi kemahiran dan pengalaman dengan pembaca. Mana yang baik bolehlah dijadikan sebagai panduan dan digunakan dalam kerja kita sebagai pemimpin.
TIP MENJADI PEMIMPIN YANG EFEKTIF DAN UNGGUL

Banyak tip yang diberikan oleh bijak pandai bagaimana untuk menjadi seorang pemimpin yang efektif dan unggul.  Sebagai pemimpin sesebuah organisasi terdapat beberapa kemahiran yang diperlukan, antaranya “Lead, Influence, Transform, Change, Motivate”. Melalui pembacaan dan sedikit pengalaman menjadi seorang pemimpin kecil, di bawah penulis menggariskan sepuloh aspek yang amat penting yang boleh dijadikan panduan untuk membangun keberanian dan keyakinan diri yang boleh diamalkan di tempat.

1)      Perjelaskan visi, misi dan pelan tindakan strategik organisasi yang diterajui. Semua perancangan dilakukan dengan teliti, bijak, fleksibel, berasas dan memahami keperluan semasa bagi membantu kejayaan apa yang dilakukan. Ini kerana setiap anggota memerlukan pemahaman yang jelas mengenai hala tuju organisasi yang boleh menjamin dan memberikan manafaat kepada mereka bukan sekadar manafaat kepada organisasi.

2)      Buatlah orang lain merasa diri mereka penting, tanpa perlu diampu dan disogok dengan wang ringgit. Jangan terlalu menggunakan kuasa veto untuk membuat sebarang keputusan tanpa mengambil kira pendapat yang lain. Jadi, beri perhatian kepada kemampuan dan penglibatan setiap anggota semasa membuat sebarang keputusan.

3)      Bersikap baik dengan orang-orang disekeliling seperti mana layanan baik yang diberikan kepada anda sebagai pemimpin. Sentiasa menjaga hubungan yang baik dengan anggota. Hormat menghormati dan saling tolong menolong antara satu sama lain. Usah berbangga dan angkuh dengan kuasa yang sementara yang dipinjamkan kepada kita. Entah esok atau lusa, kuasa itu sudah menjadi milik orang lain. Sentiasa bersedia dan menerima teguran dari orang lain serta jangan cepat melenting dengan teguran yang diterima. Listen attentively with an open mind. Empathy, respect, concern for our clients

4)      Sentiasa berhati-hati ketika membuat kritikan. Memberikan pujian sekiranya kakitangan melakukan tugas dengan cekap. Pujian dan penghargaan yang diberikan terutama di hadapan kakitangan yang lain akan membuatkan orang yang dipuji menjadi bangga dan rasa dihargai. Sebaliknya elakkan membuat kritikan dikhalayak ramai yang boleh menjatuhkan maruah kakitangan. Kalau perlu, tegur dengan cara yang baik. Make things easy for our clients; Same, consistent, fair treatment to all

5)      Rapat dan mesra dengan kakitangan. Pemimpin yang baik ialah mengasihi dan mengambil berat soal kebajikan orang yang dipimpin, menyediakan keadaan selamat, selesa dan sentiasa mengutamakan kepentingan kakitangannya berbanding kepentingan peribadi. Pemimpin perlu turun padang untuk melihat dan mendengar segala masalah yang melibatkan pengurusan. Dengan cara ini, pemimpin dapat memperoleh maklumat yang sebenar tanpa adanya penipuan dan penyelewengan. Friendly service with smile.

6)      Mewujudkan suasana yang kompetitif di kalangan kakitangan. Beri penghargaan kepada kakitangan yang memberikan perkhidmatan yang cemerlang. Ini akan menyebabkan kakitangan yang lain akan turut sama untuk memberikan perkhidmatan yang berkualiti untuk organisasi.

7)      Pemimpin perlu menjauhkan diri daripada melakukan amalan menabur fitnah dan janji dusta. Perbuatan itu wajib dijauhi kerana ia bersifat kezaliman lidah yang melenyapkan kebenaran dan menyembunyikan unsur-unsur kebenaran. Sesiapa yang berjanji sedangkan mengetahui tidak mampu melaksanakan apa yang dijanjikan itu adalah seburuk-buruk sifat pemimpin. Mereka melakukan sifat orang munafik yang berpura-pura baik sedangkan dalam hatinya tersimpan niat jahat.

8)      Sanggup menerima kritikan. Satu sifat mulia yang perlu dimiliki setiap pemimpin ialah sanggup menerima kritikan daripada orang bawahan.Jangan cepat melenting dan bersangka buruk terhadap pegawai yang membuat kritikan. Kritikan merupakan satu cara untuk memperbaiki keburukan yang dilakukan oleh pemimpin. Complaint are valuable feedbacks for further improvement. Sebenarnya, pemimpin juga tidak terlepas daripada melakukan kesalahan.Kedudukan pemimpin amat penting sebagai tunjang kekuatan kepada organisasi atau negara. Tanpa pemimpin yang berhemah, berwibawa dan berwawasan akan mengakibatkan organisasi tidak mampu berkembang dan tidak mendatangkan kebiakan kepada ahli-ahlinya.
9)     Mengelak dari sikap mementingkan kroni. Pemimpin yang baik juga perlu mengelak diri daripada mengamalkan sikap mementingkan kroni. Sepatutnya semua orang bawahan mesti dilayan sama rata. Tidak ada istilah” ini orang kuat saya” atau “ini orang saya”. Tidak ada golongan yang mendapat keistimewaan atau diberi keutamaan untuk mendapat sesuatu yang bukan haknya. Dalam hal ini, pemimpin tawaduk tidak runsing hilang sokongan disebabkan tidak memberi layanan istimewa kepada penyokong setia. Pemimpin mengamalkan kroni biasanya tidak mempunyai kekuatan sendiri. Jadi terpaksalah memberi keistimewaan kepada kroninya agar dia terus mendapat sokongan.

10)    Berkepentingan diri: Insan yang bergelar pemimpin tidak seharusnya menjadikan matlamat diri sendiri sebagai agenda perjuangan. Mengejar pangkat, darjat, wang ringgit atau nama. Sebenarnya, jawatan yang disandang adalah satu bebanan amanah berat yang perlu dilaksanakan. Pemimpin unggul meletakkan dirinya sebagai hamba kepada orang yang dipimpin. Sebab itu pemimpin perlu memberi sepenuh tumpuan dan tenaga untuk berkhidmat. Lakukan tugas dengan penuh keikhlasan dan penuh tanggungjawab demi agama, bangsa dan tanah air.

Tuesday, 13 March 2012

Journey 8:
5 Mac 2012 - Saya bersama 25 orang pelajar dan 15 orang staf Kolej Komuniti Paya Besar berpeluang ke Royal Belum bagi menyertai Program Menyelami Khazanah Royal Belum. Program ini dianjurkan oleh Perbadanan Taman Negeri Perak dengan kerjasama Kolej Komuniti Paya Besar.

Melalui program ini, peserta telah dibawa melihat keindahan Royal Belum yang hutannya adalah merupakan hutan yang tertua di dunia. Setiap peserta program diberi peluang merakamkan keindahan alam tersebut dengan kamera masing-masing. Melalui program ini, peserta diterapkan nilai-nilai mencintai alam sekitar kerana alam yang kita diami hari ini merupakan anugerah Tuhan yang tiada nilai harganya. Udara, hutan, air, dan segala yang ada hari ini dipinjamkan kepada kita oleh generasi akan datang. Oleh itu, kita sebagai peminjam perlu menjaganya dengan penuh keinsafan dan hargailah khazanah tersebut.

Selama 3 hari 2 malam kami menyelami khazanah ciptaan Allah. Terasa begitu indah sekali. Udaranya bersih, airnya jernih tanpa kelodak, jauh dari kebisingan, kedamaian dari gangguan deringan talipon, dan malamnya diulik bunyi unggas.

Siangnya kami meredah hutan, pacat menjalar mencari darah orang kota yang penuh dengan toksik. Kami derma darah kepada pacat-pacat tersebut. Rasanya biala keluar dari hutan, darah yang kotor telah dicuci oleh pacat-pacat tersebut. Di penghujung perjalanan kami jumpa air terjun, sejuk dan nyaman sekali. Sesekali kami dapat bermain dengan ikan-ikan yang jinak. Kami jumpa ikan kelah, ikan sebarau dan beberapa spesies ikan yang lain. Kami suap ikan-ikan tersebut dengan makanan yang kami bawa. Satu pengalaman baru bagi kami.

Kami menyusur tasik, melihat burung bertenggek di dahan, terbang bebas tanpa rasa takut atau terpenjara dalam sangkar emas.

Petangnya kami berakit buluh, menimba satu pengalaman bagaimana mengawal rakit agar bergerak ke hadapan dengan hanya menggunakan pendayung buluh. Mengajar kami erti kerjasama dan semangat berpasukan. Mengajar kami erti kepayahan dan ketabahan.

Kami juga berpeluang  melawat rakan lama kami - kaum peribumi yang masih mengamalkan cara hidup tradisi walaupun sudah ada pengaruh kemodenan. Bila lensa kamera menghala ke arah mereka, mereka memberi posing yang setanding dengan model-model terkenal di dunia. Mengingatkan kami pada zaman muda-muda dulu.

Sesungguhnya pengalaman Royal Belum tiada ternilai harganya. Terima kasih kepada Dato Karim dan pegawai-pegawai Royal Belum yang melayan kerenah kami selama kami di Royal Belum. Budi baik kami kenang sampai bila-bila. Gambar-gambar yang dirakamkan menjadi tanda yang kami pernah menyelami khazanah Royal Belum. Satu nama yang menjadi kebanggaan kita semua dan menjadi warisan kita semua.